KISAH PARA MARTIR III


KONSTANTINUS AGUNG (Kaisar Romawi : 306-337 M

Pada tahun 293 M, ketika Kaisar Diocletian menjadikan Constantius kaisar atas Gaul dan Inggris, anak Constantius, Konstantinus, ditahan di pengadilan Galerius, Kaisar Timur sebagai sandera. Pada tahun 305 M, ia melepaskan diri dan bergabung dengan
ayahnya di Barat.


Ketika Diocletian mundur sebagai kaisar Romawi pada tahun yang sama, Galerius, yang menggantikannya, memilih Maximian dan Severus sebagai kaisar di bawahnya. Constantius memilih anaknya, Konstantinus, sebagai kaisar di bawahnya. Meskipun Italia dan Afrika merupakan bagian dari kekaisaran di Barat, Constantius menolak untuk memerintah di sana karena kesulitan untuk mengatur mereka. Ia memilih untuk berkuasa hanya di Prancis, Spanyol, dan Inggris. Jadi, Italia dan Afrika masuk di bawah kekuasaan Maximian di Timur. Meskipun penganiayaan berlanjut di Timur untuk beberapa saat, di Barat di bawah kekuasaan Constantius dan Konstantinus penganiayaan itu sudah berhenti secara jelas.


Kedua orang itu antusias untuk menjaga hubungan yang baik dengan warga negara mereka, mendukung dan memperlakukan sernua sama.


Constantius seorang sipil, yang penuh perhatian, lemah lembut, lunak dan memberi kebebasan, yang ingin rnelakukan kebaikan kepada sernua orang yang berada di bawah kekuasaannya. Cyrus "Muda" (424? - 401 S.M.) suatu kali berkata bahwa ia mendapat kekayaan bagi dirinya sendiri jika ia membuat teman-temannya kaya, dan Constantius sering kali berkata bahwa lebih baik bawahannya memiliki kekayaan bersama daripada menimbunnya dalam gudang perbendaharaannya sendiri. Pada dasarnya ia seorang yang puas dengan kehidupan yang sederhana, makan dan minum dari peralatan yang terbuat dari tanah liat daripada dengan bahan-bahan yang mewah. Akibat kebaikannya yang luar biasa, ada kedamaian dan ketenangan di provinsi yang ia perintah.


Sebagai tambahan untuk sikap-sikap baiknya, dikatakan bahwa ia mengasihi dan menghargai firrnan Allah; mengarahkan hidupnya dan berkuasa berdasarkan prinsip-prinsip firman Allah. Oleh karena itu, ia tidak terlibat dalarn perang yang bertentangan dengan kesalehan dan doktrin Kristen; pun ia rnenolak untuk mernbantu para pemimpin lain yang terlibat dalam perang yang tidak adil, ia menghentikan perusakan gereja-gereja dan memerintahkan agar orang-orang Kristen dipelihara, dilindungi dan diamankan dari semua luka-luka yang disebabkan oleh penganiayaan. Namun, di bagian lain kekaisaran itu, penganiayaan masih berlan jut tanpa berkurang - hanya Constantius yang mengizinkan orang-orang Kristen mempraktikkan iman mereka tanpa dihalangi.


Pad a satu di antara kesempatan Constantius memutuskan untuk menguji apakah anggota pengadilannya adalah orang Kristen yang baik dan tulus. Ia memanggil semua pejabat dan pelayannya bersama-sama lalu rnernberi tahu rnereka bahwa hanya orang-orang yang bersedia melakukan pengurbanan kepada roh-roh jahat yang akan menyertainya dan tetap menduduki jabatannya serta bahwa orang-orang yang menolak melakukannya akan disingkirkan dan dibuang dari pengadilannya. Ketika mendengarnya, para hadirin di sidangnya mernisahkan diri mereka sendiri menjadi kelompok-kelompok, yang darinya Kaisar memisahkan orang-orang yang ia ketahui kuat imannya dan saleh.


Kaisar dengan tajam menegur orang-orang yang mau mempersembahkan kurban; ia rnenyebut mereka pengkhianat terhadap Allah dan tidak layak untuk menjadi anggota pengadilannya lalu memerintahkan agar mereka dibuang. Ia memuji orang-orang yang menolak untuk mempersembahkan kurban kepada roh-roh jahat dan mengakui Allah serta menyatakan bahwa mereka sendiri yang layak untuk berada di hadapannya. Ia memerintahkan agar mereka ditempatkan sebagai penasihat kepercayaannya dan pembela pribadi dan kerajaannya. Ia berkata bahwa mereka bukan hanya layak berada di kantornya, tetapi ia memandang mereka sebagai teman-temannya yang sejati dan menghargai mereka lebih dari kekayaan harta bendanya.


Constantius meninggal pada tahun 306 M dan tentara mengelu-elukan Konstantinus sebagai Kaisar. Banyak orang Kristen percaya bahwa Konstantinus sebagai Musa kedua yang dikirimkan Allah untuk me1epaskan umat-Nya dari pembuangan menuju kebebasan yang penuh sukacita.


Flavius Valerius Constantinus (Konstaninus), yang dilahirkan sekitar tahun 280 M, di kota Naissus di provinsi Moesia Romawi, sebuah wilayah kuno di Eropa Tenggara yang belakangan disebut Serbia. Ayahnya, Constantius, adalah anggota keluarga Romawi yang penting. Ibunya, Helena, adalah anak perempuan pemilik losmen.


Sebelum tahun 312 M, Konstantinus tampak seperti seorang kafir yang bersikap toleran yang bersedia mengumpulkan pe1indung surgawi untuk menolongnya, tetapi tidak mengikatkan diri pada satu dewa apa pun. Namun se1ama mas a 312-324 M, ia mulai menerima Allah yang sejati dan beberapa kali memberikan sumbangan kepada gereja dan penilik (uskup) secara individual. Setelah kekalahan rival politiknya, Kaisar Lisinius, di Chrysopolis pada 18 September 324, Konstantinus secara terbuka mengaku sebagai orang Kristen.


Meskipun ia bersikap sebagai penguasa yang murah hati seperti ayahnya, Konstantinus memerintah dengan kekuasaan yang absolut, menekan, dan tirani. Dan meskipun ia memasukkan Uskup sebagai dewan penasihatnya, dan hukum-hukumnya tentang perlakuan terhadap budak dan tahanan me nunjukkan pengaruh ajaran Kristen, ia menyuruh anak laki-lakinya yang tertua, Crispus dan istrinya yang kedua, Fausta, dihukum mati. Seperti banyak orang selama zamannya, kehidupan dan kelakuan Konstantinus merupakan campuran antara kekristenan dengan kekafiran.


Tiga peristiwa penting menandai pemerintahan Konstantinus. Ia merupakan kaisar Romawi Kristen pertama, ia membuat agama Kristen sebagai agama resmi dan ia mendirikan kota Konstantinopel. Konstantinopel menjadi ibukota Kekaisaran Romawi Timur dan menjadi simbol kemenangan Kristen. Konstantinus mati pada tanggal22 Mei 327. Sebe1um kematiannya, ia membagi kekaisaran Romawi di an tara ketiga anaknya yang masih hidup.


Ketika Konstantinus pertama kali menjadi kaisar di Barat, ia menghadapi banyak masalah dengan orang-orang lain yang juga merasa berhak atas takhtanya. Maximian telah mundur sebagai kaisar dan anaknya, Maxentius, dipilih menjadi kaisar Romawi oleh tentara. Oleh karena Italia adalah wilayah kekaisaran Barat, ia juga merasa dirinya sebagai kaisar yang paling tinggi di seluruh kekaisaran Romawi. Kekuasaan militernya berlanjut selama pemerintahan Konstantinus. Senat Romawi sangat takut terhadap Maxentius dan mereka ragu-ragu untuk melawannya. Oleh karena desakan mereka, ayahnya, Maximian, yang sebelumnya menjadi kaisar, mulai merancang cara agar ia bisa mengendalikan wilayah yang jauh dari anaknya. Ia berusaha mengajak Diocletian untuk bergabung dengannya dalam usaha untuk menggulingkan Maxentius, tetapi Diocletian menolak untuk membantu. Para prajurit yang telah memilih Maxentius menjadi kaisar tahu tentang rencana ayahnya untuk memberhentikannya dan mengatakan kepada Maximian bahwa mereka tidak akan membiarkan gerakan semacam itu.


Ketika ia tidak bisa melakukan gerakan melawan Maxentius, Maximian mengalihkan perhatiannya pada Prancis tempat Konstantinus memerintah. Ia pergi menemui Konstantinus dan pura-pura mengeluh kepada Kaisar ten tang anaknya, tetapi maksudnya sebenarnya adalah untuk membunuh Konstantinus, dan merebut kekaisaran Barat. Namun, Konstantinus telah menikah dengan anak perempuan Maximian, Fausta; dan ketika ia menemukan rencana ayahnya, ia menyampaikan berita itu kepada Konstantinus. Maximian ditangkap ketika ia berusaha melarikan diri ke Prancis dan dieksekusi.


Sementara itu, Maxentius memerintah di Roma dengan kejahatan yang tidak bisa ditolerir. Ia bersikap seperti itu sehingga banyak orang memandangnya sebagai Firaun atau Nero lainnya karena ia menghukum mati banyak orang terhormat dan merampas harta mereka. Sering kali ia meledak-ledak kemarahannya dan memerintahkan kepada para prajuritnya untuk membunuh sejumlah besar penduduk Romawi. Ia tidak membiarkan tindakan yang ambisius dan dahsyat tanpa diperiksa. Ia juga keranjingan seni sihir. Ia sering kali memanggil roh-roh jahat untuk membantu kejahatannya dan mencari hikmat dari mereka sehing ga ia bisa melawan perang yang ia yakini dipersiapkan Konstantinus terhadapnya.


Maxentius juga pura-pura bersikap lunak terhadap orang-orang Kristen. Berharap untuk membuat penduduk Romawi sebagai temannya, ia memerintahkan mereka untuk tidak lagi menganiaya orang Kristen dan ia sendiri menghentikan tuduhannya yang arogan terhadap mereka. Namun, hal ini hanya berlangsung sesaat, dan ia sekali lagi menjadi penganiaya secara terbuka.


Oleh karena bosan dengan pencurahan darah dan kekuasaan Maxentius yang tirani, penduduk Romawi mengeluh kepada Konstantinus. Mereka memohon dengan sangat kepadanya untuk turut campur melepaskan kota dan negara mereka dari Maxentius. Konstantinus mendengarkan permohonan mereka dan bersimpati pada mereka. Ia menulis surat kepada Maxentius dan memohon kepadanya untuk menghentikan tindakannya yang jahat dan kekejamannya. N amun, suratnya tidak menghasilkan apa-apa. Oleh karena itu ia mengumpulkan tentaranya di Inggris dan Prancis lalu bersiap memasuki Roma pada tahun 313 M


Maxentius bersiap-siap menyambut kedatangan tentara Konstantinus. Oleh karena ia tidak ingin bertemu Konstantinus di peperangan terbuka, ia mendirikan garnisun yang bersembunyi di sepanjang jalan menuju kota untuk menyergap pasukan Konstantinus secara tiba-tiba. Meskipun mengalami banyak pertempuran kecil, Konstantinus memenangkan setiap peperangan itu.


Konstantinus karena masih dikuasai oleh takhayul kafir, merasa khawatir dengan kekuatan sihir yang ia dug a dimiliki Maxentius dan berusaha memikirkan jalan untuk mengalahkan sihirnya. Dikisahkan bahwa ketika ia mendekat ke Roma, Konstantinus me1ihat ke atas berkali-kali ke langit dan berharap untuk mendapatkan tanda pertolongan. Sekitar senja hari pada suatu hari ia menatap ke langit se1atan dan melihat cahaya yang sangat terang dalam bentuk salib, dan di kayu itu ada tulisan: In hoc vince, yang berarti "Dengan ini mendapat kemenangan." Eusebius Pamphilus, seorang petugas di ten tara Konstantinus, berkata bahwa ia sering kali mendengar Konstantinus menceritakan visinya tentang salib itu dan bersumpah bahwa ia juga me1ihat tanda salib serta tulisan itu. Banyak prajurit yang meneguhkan penglihatan Konstantinus juga.


Konstantinus tidak tahu apa arti penglihatan itu dan berkonsultasi dengan banyak pasukannya tentangnya, tetapi tidak seorang pun yang memiliki jawaban. Malam itu Kristus menampakkan diri kepadanya dalam mimpi dengan memegang salib dan memberi tahu bahwa jika ia mau membuat salib semacam itu dan membawa ke dalam pertempuran bersamanya ia akan selalu menang.


Salib itu tidak diberikan kepada Konstantinus sebagai simbol takhayul yang memiliki kuasa dalamnya untuk memenangkan peperangan, melainkan sebagai pengingat terus-menerus baginya dan tentaranya untuk mencari hikmat dan iman kepada Pribadi yang nama-Nya akan mereka bela bagi kemuliaan-Nya; dan untuk menyebarkan kerajaan-Nya.


Keesokan harinya, Konstantinus menyuruh membuat salib dari em as dan batu berharga yang mereka bawa ke tempat pangkalannya. Dengan salib di depan mereka dan pengharapan serta keyakinan yang diperbarui bersama mereka, Konstantinus dan tentaranya bergegas menuju Roma.


Maxentius sekarang tahu bahwa ia harus menemui pasukan Konstantinus dalam peperangan terbuka,jadi ia menggerakkan pasukannya ke lapangan di seberang Sungai Tiber. Ia kemudian menghancurkan jembatan yang mereka seberangi dan membuat jembatan lain yang terbuat dari kapal dayung dalam berbagai ukuran yang mereka tutupi dengan papan dan balok sehingga bangunan itu tampak seperti jembatan. Rencananya adalah untuk menjebak pasukan Konstantinus agar berusaha menyeberang melalui jembatan tiruan itu kemudian menyerang mereka pada saat mereka jatuh ke bawah.






* Matius 7:16-17
7:16 Ia membuat lobang dan menggalinya, tetapi ia sendiri jatuh ke dalam pelubang yang dibuatnya.
7:17 Kelaliman yang dilakukannya kembali menimpa kepalanya, dan kekerasannya turun menimpa batu kepalanya. 





Ketika kedua pasukan terlibat peperangan, ten tara Maxentius tidak mampu menahan kekuatan yang baru ditemukan tentara yang berperang di bawah panji-panji salib itu, dan ia dan tentaranya terdesak masuk ke kota. Dalam ketergesaan mereka untuk melarikan diri dari kehebatan serangan Konstantinus, mereka berusaha menyeberang jembatan yang mereka buat untuk menjebak tentara Konstantinus dan mereka terperangkap sendiri. Jembatan sementara itu jatuh, terguling, dan menjatuhkan banyak tentara; Maxentius dan kudanya ke dalam sungai dan persenjataannya yang berat menariknya ke bawah lalu membenamkannya. Seolah-olah kejadian tentara Firaun yang terbenam di Laut Merah menjadi simbol nubuat ten tang Maxentius dan tentaranya.


Seperti halnya umat Israel menderita dalam tawanan Mesir selama 400 tahun, orang-orang Kristen telah menderita penganiayaan di bawah tumit kekaisaran Romawi selama 300 tahun. Darah anak domba telah menyelamatkan orang Israel ketika malaikat maut berjalan melalui Mesir untuk melepaskan mereka dari cengkeraman Firaun yang sekuat besi dan sekarang Salib Anak Domba Allah telah memimpin ten tara pembebasan ke dalam kubu tirani Romawi yang terakhir dan membebaskan umat Allah. Hampir 1.600 tahun berlalu dan Tuhan yang sama mengawasi umat- Nya.


Konstantinus menjadi kaisar atas seluruh kekaisaran Romawi, dan pada tahun 324 ia memindahkan takhta pemerintahannya dari Romawi ke Timur. Sebagai ibukotanya, ia memilih kota Yunani kuno Byzantium di Bosporus, yang merupakan selat yang terbentang antara Laut Hitam, di sebelah utara dan laut Marmara. Tempat itu menjadi rute perdagangan yang penting sejak zaman kuno. Konstantinus memperbesar dan memperkaya kota itu secara luar biasa. Pada tahun 330, ia menamainya sebagai "Roma Baru", tetapi kota itu biasanya disebut Konstantinopel, "kota Konstantin."


Konstantinus adalah kaisar Kristen pertama dari kekaisaran Romawi dan Konstantinopel menjadi ibukota kekristenan di Barat, tetapi Romawi mendominasi kekristenan di Timur. Kekaisaran Romawi Timur yang didirikan Konstantinus tetap bertahan sampai lebih dari seribu tahun dan selama tahun-tahun itu orang-orang Kristen secara relatif hidup damai.
Meskipun tidak ada lagi penganiayaan yang umum dan sistematis terhadap orang-orang Kristen, seperti yang terjadi di bawah kaisar- kaisar Romawi, orang-orang Kristen masih menderita penganiayaan di wilayah dunia yang terasing, seperti yang akan selalu mereka alami. Seperti tulisan Rasul Paulus yang banyak mengalami kesusahan kepada muridnya Timotius dari penjara di Roma tepat sebelum ia dipancung kepalanya, "Setiap orang yang mau hidup beribadah dalam Kristus Yesus akan menderita aniaya" (2 Timotius 3:12).








Disalin dari :


John Foxe, Foxe's Book of Martyrs, Kisah Para Martir tahun 35-2001, Andi, 2001.
http://www.hrionline.ac.uk/johnfoxe/intro.html
Online Version : http://www.ccel.org/f/foxe/martyrs/home.html
Atau di http://www.the-tribulation-network.com/ ... rs_toc.htm

Share on Google Plus
    Please add Your Comment
    Comment on smileambon